MasyaAllah, Inilah Tiga Waktu Mustajab Doa Saat Ramadhan

9200 views
berdoa

DailymoslemSudah sangat manusiawi, jika seorang hamba mendekati pencipta saat ada hajat yang di inginkan. Apalagi saat bulan Ramadhan, dimana doa-doa mudah sekali dikabulkan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّ لِلّهِ فِى كُلِّ يَوْمٍ عِتْقَاءَ مِنَ النَّارِ فِى شَهْرِ رَمَضَانَ ,وَإِنَّ لِكُلِّ مُسْلِمٍ دَعْوَةً يَدْعُوْ بِهَا فَيَسْتَجِيْبُ لَهُ

Sesungguhnya Allah membebaskan beberapa orang dari api neraka pada setiap hari di bulan Ramadhan, dan setiap muslim apabila dia memanjatkan do’a, akan dikabulkan.” (HR. Al Bazaar. Al Haitsami dalam Majma’ Az-Zawaid, 10: 14 mengatakan bahwa perowinya tsiqoh -terpercaya-. Lihat Jami’ul Ahadits, 9: 224) dinukil dari rumaysho.

MasyaAllah. Sungguh sangat beruntung bagi seorang muslim yang umurnya mencapai bulan Ramadhan. Sehingga, mereka bisa berdoa sepuas-puasnya dan mengumpulkan amal sebanyak-banyaknya dalam bulan penuh barakah tersebut.

Meskipun sebenarnya Allah Maha Mendengar setiap doa yang dilantunkan oleh hamba-hambanya, namun ada tiga waktu yang insya Allah menjadi waktu utama dikabulkannya doa. Waktu-waktu tersebut adalah,

Saat Sahur

Makan sahur dilakukan sebelum adzan subuh. Dimana biasanya pada bulan-bulan selain Ramadhan, kebanyakan orang masih menyelami alam mimpinya. Namun, pada bulan Ramadhan, setiap muslim bangun untuk melaksanakan sahur.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

يَنْزِلُ رَبُّنَا تَبَارَكَ وَتَعَالَى كُلَّ لَيْلَةٍ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا حِينَ يَبْقَى ثُلُثُ اللَّيْلِ الآخِرُ يَقُولُ مَنْ يَدْعُونِى فَأَسْتَجِيبَ لَهُ مَنْ يَسْأَلُنِى فَأُعْطِيَهُ مَنْ يَسْتَغْفِرُنِى فَأَغْفِرَ لَهُ

Rabb kita tabaraka wa ta’ala turun ke langit dunia ketika tersisa sepertiga malam terakhir. Lantas Allah berfirman, “Siapa saja yang berdo’a kepada-Ku, maka akan Aku kabulkan. Siapa yang meminta kepada-Ku, maka Aku beri. Siapa yang meminta ampunan kepada-Ku, maka akan Aku ampuni.” (HR. Bukhari, no. 1145 dan Muslim, no. 758).

Ibnu Hajar juga menjelaskan hadits di atas dengan berkata, “Do’a dan istighfar di waktu sahur mudah dikabulkan.” (Fath Al-Bari, 3: 32).

Saat Puasa

Inilah salah satu kelebihan bulan Ramadhan dibanding dengan bulan-bulan lainnya. Saat Ramadhan, kita diwajibakn untuk berpuasa dimulai dari terbitnya matahari hingga tenggelamnya matahari. Jika saat puasa seseorang berdoa maka Allah akan mengabulkan – selama doanya baik – apapun yang diinginkannya. MasyaAllah.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

ثَلاَثَةٌ لاَ تُرَدُّ دَعْوَتُهُمُ الصَّائِمُ حَتَّى يُفْطِرَ وَالإِمَامُ الْعَادِلُ وَدَعْوَةُ الْمَظْلُومِ

“Tiga orang yang do’anya tidak tertolak: orang yang berpuasa sampai ia berbuka, pemimpin yang adil, dan do’a orang yang dizalimi.” (HR. Ahmad 2: 305. Syaikh Syu’aib Al Arnauth mengatakan bahwa hadits ini shahih dengan berbagai jalan dan penguatnya)

Imam Nawawi rahimahullah berkata, “Disunnahkan orang yang berpuasa untuk memperbanyak do’a demi urusan akhirat dan dunianya, juga ia boleh berdo’a untuk hajat yang ia inginkan, begitu pula jangan lupakan do’a kebaikan untuk kaum muslimin secara umum.” (Al-Majmu’, 6: 273)

Saat Berbuka

Bukan hanya saat sahur dan puasa saja Allah membuka pintu untuk terkabulnya doa. Namun saat kita berbuka puasa. Saat berbuka, seorang hamba telah menyelesaikan ibadah untuk berpuasa dengan ikhlas dan rendah hati. Sehingga Allah berkenan untuk mengabulkan doa-doanya.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

ثَلاَثَةٌ لاَ تُرَدُّ دَعْوَتُهُمُ الإِمَامُ الْعَادِلُ وَالصَّائِمُ حِينَ يُفْطِرُ وَدَعْوَةُ الْمَظْلُومِ

Ada tiga orang yang do’anya tidak ditolak : (1) Pemimpin yang adil, (2) Orang yang berpuasa ketika dia berbuka, (3) Do’a orang yang terzalimi.” (HR. Tirmidzi no. 2526, 3598 dan Ibnu Majah no. 1752. Al-Hafizh Abu Thahir mengatakan bahwa hadits ini hasan). Dalam Tuhfah Al-Ahwadzi (7: 278)

Maha Besar Allah atas segala sesuatu yang terjadi di langit dan di bumi. Karunia Allah selalu meliputi kita sejak lahir sampai nanti kita menutup mata. Allah juga telah memberikan berjuta kemudahan agar kita tidak merasa berat melakukan kewajiban dari-Nya. Lalu masihkah kita akan mengenyampingkan aturan-Nya?

(Visited 25,182 times, 1 visits today)