Ini yang Harus Diperhatikan Agar Shalat Lebih Khusyuk

127 views Leave a comment
Ini yang Harus Diperhatikan Agar Shalat Lebih Khusyuk

Dailymoslem – Sebagai manusia yang pikirannya mudah terpecah, tentu tidak mudah bagi kita untuk mendirikan shalat yang khusyuk. Apabila dijalankan dengan khusyuk, shalat bahkan bisa membawa ketenangan, kebahagiaan, bahkan pembuka pintu rezeki.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

جعلت قُرَّة عَيْني فِي الصَّلَاة

Dijadikan sesuatu yang paling menyenangkan hatiku ada pada saat mengerjakan shalat” (HR. An-Nasaa`i dan Ahmad dan selain keduanya. Hadits shahih).

Mereka yang dapat menjalankan shalat dengan khusyuk bahkan djanjikan surga Firdus oleh Allah subhanahu wa ta’ala.

قَدْ أَفْلَحَ الْمُؤْمِنُون.. الَّذِينَ هُمْ فِي صَلَاتِهِمْ خَاشِعُون

“َSesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman. Yaitu orang-orang yang khusyuk dalam sembahyangnya” (QS. Al Mukminun : 1-2)

Lalu Allah berfirman,

أُولَٰئِكَ هُمُ الْوَارِثُونَ.. الَّذِينَ يَرِثُونَ الْفِرْدَوْسَ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ

Mereka itulah orang-orang yang akan mewarisi. Yakni yang akan mewarisi surga Firdaus. Mereka kekal di dalamnya” (QS. Al Mukminun : 11-12)

Lalu, apa yang bisa mencirikan jika sholat yang kita lakukan telah khusyuk? 

Rasulullah salallahu ‘alaihi wa salam bersabda:

إِنَّ أَحَدَكُمْ إِذَا قَامَ فِي صَلَاتِهِ فَإِنَّهُ يُنَاجِي رَبَّهُ أَوْ إِنَّ رَبَّهُ بَيْنَهُ وَبَيْنَ الْقِبْلَةِ فَلَا يَبْزُقَنَّ أَحَدُكُمْ قِبَلَ قِبْلَتِهِ وَلَكِنْ عَنْ يَسَارِهِ أَوْ تَحْتَ قَدَمَيْهِ

Sesungguhnya salah seorang di antara kalian apabila berdiri dalam shalatnya, maka ia sedang bermunajat dengan Rabbnya – atau Rabbnya berada antara dia dan kiblat – . Maka, janganlah salah seorang di antara kalian meludah ke arah kiblat. Akan tetapi hendaklah ia meludah ke sebelah kirinya atau di bawah kakinya” (HR. Bukhari dan Muslim).

Yang perlu kita lakukan pada saat berdiri untuk melakukan shalat adalah memaknai bahwa kita sedang bermunajat kepada Allah. Kemudian, kita membaca surat al Fatihah dan memaknainya sebagai dialog kepada Allah.

Mereka yang khusyuk dalam shalatnya juga mendapat kekhususan lainya dari Allah, yaitu bahwa permintaannya akan dikabulkan. Sebagaimana diterangkan dalam hadis Qudsi,

قَالَ اللَّهُ تَعَالَى قَسَمْتُ الصَّلَاةَ بَيْنِي وَبَيْنَ عَبْدِي نِصْفَيْنِ وَلِعَبْدِي مَا سَأَلَ

Allah berfirman, “Aku membagi shalat antara Aku dengan hambaKu, & hambaku mendapatkan sesuatu yang dia pinta“.

Yang dimaksud “sholat” pada hadis ini adalah bacaan surat Al Fatihah. Disebut sholat karena membaca surat Al Fatihah adalah rukun sholat. Tidak sah sholat seseorang tanpa membacanya (Shifatus Sholah, Syaikh Ibnu ‘ Ustaimin, hal. 176).

(Visited 154 times, 1 visits today)